Bahasa inggris merupakan bahasa internasional,artinya hampir seluruh dunia menggunakan bahasa inggris sebagai alat komunikasi, termasuk indonesia. Jd, jangan heran kalau sejak SD kita diajarkan menguasai bahasa inggris dengan baik. Banyak orang bilang bahwa belajar bahasa inggris itu sulit sebab bahasanya berbelit-belit.
Tapi jika memang kita ingin belajar dengan serius pasti ada jalan.

Nah, Metode yang saya gunakan secara pribadi adalah sebagai berikut:

A. Vocabulary Mastery
Inilah langkah awal yang harus kita kuasai dalam belajar bahasa asing umumnya dan bahasa inggris khususnya.
Yang menjadi permasalahan adalah bagaimana kita dapat menguasai kosakata yang sekian banyak yang terdapat didalam bahasa inggris???

Secara pribadi, metode yang saya gunakan adalah metode yang aku buat sendiri yaitu translating the text (penterjemahan teks). Dengan metode ini, saya bisa mengatahui banyak kosakata dalam seminggu. Coba bayangkan bila dalam 1 kalimat terdapat 10 atau lebih kosakata, n kamu dapat terjemahkan 10 kalimat, wow begitu banyak yang kamu tahu dalam sejam. Misalnya dalam 1 kalimat ada 10 kosakata, dan kamu terjemahkan 10 kalimat, maka perhitungannya 10*10=100 kosakata.
Lumayang banyak kan!

B. Grammar Mastery
Setelah melakukan langkah awal yaitu penguasaan kosakata, maka langkah selangkah selanjutnya adalah bagaimana menerapkan kosakata yang kita kuasai tadi kedalam sebuah kalimat atau dalam metode writting dan speaking?. Tentunya kita menggunakan cabang bahasa yaitu Grammar (Tatabahasa).
Tatabahasa merupakan aturan bahasa yang menekankan bahasa yang baik dan benar. Artinya,Dia mengajarkan dimana seharusnya kita meletakkan kata-kata itu agar supaya dapat membentuk kalimat yang baik dan benar.
Saya saranging untuk menguasai tatabahasa lebih efisien terlebih dahulu menguasai TENSES. Karena tenses adalah penerapan kalimat sederhana yang berdasarkan kejadian atau peristiwa. Dalam bahasa inggris ada 16 jenis tenses yang diambil dari 4 Jenis Tenses Dasar, yaitu PRESENT TENSE, PAST TENSE, FUTURE TENSE, dan PAST FUTURE TENSE.

C.Practice
Inilah cara terakhir yang ampuh meningkatkan kemampuan berbahasa inggris.

Sekian postingan saya semoga ada manfaatnya….

Salam semua mahasiswa Unilaki khususnya FKIP BAHASA INGGRIS

THE HISTORY OF TOLAKI TRIBES

Early History of Tolaki Tribes

 

Based on the establishment of the royal chronicle BC, it is no wonder that many people believe that is the Kingdom of Prehistoric Oldest Padangguni in Indonesia, there are earlier than the Kutai kingdom which appeared in the 4th century.
Herald-Indonesia, should never forget history. That is one of the first President’s speech topics Republic of Indonesia, Ir. Soekarno very popoler and still be a political reference to the government and people of today, the red coat! History has always been a legend that will affect the lives of real people, but also the journey of life of a nation. No single nation or country in the world is sterile from the story of the past history of the nation or country. Heroism on display generations past will be reflected in every movement of life future generations. “My ancestors sailor man …” a phrase the children singing a reflection of the greatness and superiority of Indonesia in the past, which is inherited affects the majority of people throughout the history of life on the coast of the Indonesian archipelago today. Great nation born of a greater national history.
How important it is to know and understand the history of the nation. So searching, researching, and exploring the living traces of our ancestors with all forms of life and the structure of society is a task that must be carried out by the history of the present and future generations. Concern us about the history and culture of the ancestors will enrich the culture in the country which in turn could potentially be one of the historical tourist destination. By knowing the history of nations, we must realize that this ever born in Indonesia over 1000 pieces of the kingdom, a fantastic figure that will never be encountered in other parts of the world. From research kesejarahaan traditional societies in the archipelago, we can also find that traditional governance that upholds the existence of the rule of law should the law in the days now, has existed since time immemorial. One is Kalo Sara Customary Law in the ancient kingdom, the Kingdom Padangguni.

The oldest kingdoms in Indonesia
Padangguni kingdom is a small kingdom in the region Kendari, Southeast Sulawesi. The people of this kingdom from an ancient tribe Tolaki to this day still exist with maintaining ancient traditions inherited by generations of their ancestors. Ancient tribal communities Tolaki prehistoric past it developed into a kingdom founded by King Larumbesi Tanggolowuta I in the 2nd century AD. In the book mentioned that the kingdom Padangguni Bunduwula formerly called Owuta Fasting means Land of Heritage or Ancestral Land. Based on the founding era kerjaaan BC, it is no wonder that many people believe that is the Kingdom of Prehistoric Oldest Padangguni in Indonesia, Kutai kingdom earlier than appearing in the 4th century.
Tolaki ancient tribal societies in the Kingdom Padangguni at the time before the arrival of Hindu-Buddhist religion of belief animism, dynamism, and Totenisme. Then at the beginning of the XIV century they switched beliefs embraced Hinduism. Therefore the symbol of Lord Shiva is used as a symbol of Kalo Sara local customary law to resolve the various issues that arise in the community. For those who do not obey and disobey Sara If customary law is believed to be getting a curse.

Hindu-Buddhist society held at the same time it’s not exactly the Hindu religion that developed in India. This is because it adapted to public confidence that acculturation occurs in the form of Hindu-Buddhist religion. The development of public trust Padangguni royal look of the structure of government since the days of Hindu s / d XIX century. The style of government influenced by Hindu-Buddhist acculturation further acculturated again with Islamic culture coming from Goa-Tallo kingdom in South Sulawesi. Recent phenomenon, namely the removal of the King of Kings Bunduwula Padangguni XII are given the title of Sultan made an adjustment on account of Islamic culture. In the language Tolaki, the kingdom led by a king or Mokole and his descendants were called Anakia (male) and Anawai (female), while the Sultanate according to the Arabic terminology is the same as the kingdom ruled by a Sultan.

Some of the historical record and the evidence remaining in the form of written culture and heritage, including books containing about travel Tolaki tribe, genealogy of kings, and other events. Ilagaligo Book is a book that came from the kingdom of Goa-Tallo that explains the origin of the King Bunduwula I. Book Tolaki Taenango ancient tribe that includes the origins of human events and provides advice, life, and travel history Tolaki tribal life is told in verse. The book is usually read by sung during religious ceremonies and marriage ceremonies. Book Bunduwula sangia Wonua Sorume explain the origin of the formation of the kingdom Padangguni.
If Sara Customary Law

In the field of culture, there is a culture of Kalo Sara Customary Law that guide members of the public behave Tolaki ancient to the current generation. Those who do not comply with customary law is believed to be getting a curse. Also, it can be seen staging Ulo sacred dance culture. This dance is usually used to worship the gods and ancestors and parents or deceased kings. In addition, people in the kingdom Tolaki traditional Padangguni still mastering the science of meteorology and geophysics (Matanggawe), computation time (Bilangari), and the art of building.
In the book and the book Taenango Bunduwula clarify the organizational structure Padangguni royal government as the center of the kingdom. Kingdom of Padangguni oversees the areas ruled by a Mokole or King, Inowa, Inowa Owa, Wonua, Napo and Kambo. These areas become members of the royal government fellowship Padangguni are generally still a relative or close family Bunduwula king who ruled in the area / autonomous regions. King Bunduwula ruled on behalf of those areas with Mokole-mokole/Raja, Inowa, Inowa gibbons. When King Padangguni acting out, he was the plenipotentiary representatives of the people, whereas if he acts into a symbol that deified ancestors.

Heir Mokole Bunduwula
Source of historical information Padangguni royal Ilagaligo notes in the book, the Book and the Book Bunduwula Taenago philosophy, there was no record of the transition Dynasty King Larumbesi Tanggolowuta I in the 2nd century AD to the dynasty Bunduwula I Mokole the 16th century, sangia Wonua Sorume Mokole Padangguni Inea Sinumo Wuta Mbinosito (Special Region) Totongano Wonua (King Center State) Lembui Lenggobaho (Southeast Sulawesi) in 1574-1649. His administration was continued by King Bunduwula II named Welimondi (1649-1715) with a degree Anawai NDO Padangguni II (queen). The next consecutive King named Maranai Padangguni III (1715-1745) with a degree Mokole Bunduwula III Inea Sinumo Wutoa Mbinotiso. King Padangguni IV named Wesande with NDO Anawai degree Padangguni IV Inea Sinumo Wuta Mbinotiso Bunduwula IV (1745-1775). King Padangguni V named Dahoro with Bunduwula degree V Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1775-1815). Then King Padangguni VI named LAO with title VI Mokole Bunduwula Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1815-1845). The king named Danda Padangguni VII given degree Mokole Bunduwula VII Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1845-1875). King Padangguni VIII with a degree Mokole named Labandonga Bunduwula VIII Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1845-1905), King Padangguni Title IX named Sandima with Mokole Bunduwula IX Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1905-1935). King Padangguni X named Beangga the degree Mokole Bunduwula X Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1935-1959). Furthermore Padangguni King XI named Tariambo son of King Sandima the degree Mokole Bunduwula XI Inea Sinumo Wuta Mbinotiso (1959-1978).

The chaos caused by the rebellion DI / Permesta decades ago has influenced the transition of leadership in the Kingdom Padangguni. In fact, the royal palace was destroyed by a mob burned because of the royal security firm pro-Government Affairs. However, history has not ended. Holders of the leadership reins last Padangguni kingdom, King Padangguni XI, Mokole Tariambo then entrusted to his nephew Crown Royal Padangguni Bunduwula Joseph with the mandate in order later handed over to the Crown Prince of the Kingdom of Padangguni Riambo Abdul Aziz. Crowning Abdul Azis Riambo the title Sultan Anakia Mokole Bunduwula XII Inea Sinumo Wuta Mbinotiso was held in the presence of indigenous peoples Tolaki Padangguni Empire on June 20, 2001. King Bunduwula XII, task history has placed on the shoulders of Her Majesty. Indigenous peoples in the Kingdom awaits word and command Padangguni Majesty the King. (WL)

 

cara cepat membuat papeda

Papeda adalah makanan khas suku Tolaki, yang ada di provinsi Sulawesi Tenggara. Makanan khas Papeda adalah sebenarnya terbuat dari sagu dan cara memakannya biasanya memakai sumpit kayak orang china gitu,,,

Baiklah langsung aja bagaimana cara membuatnya yach,,,????

Bahan-bahan

1. Sagu

2. Air panas

3. Loyang/Baskon

4. Penggaruk

cara membuatnya:

1. panaskan air sampai mendidih

2. taruh sagu di dalam loyang/baskon

3. Tuangkan dengan air di dalam loyang yang ada sagunya tadi

4. aduk sampai merata

5. apabila air sudah mendidih, tuangkan air panas itu ke dalam loyang yang ada sagunya dan dicampurkan air tadi.

6. kemudian, aduk sampai menjadi keras.

7. siap disajikan.

saya rasa sudah gitulah cara buatnya.

selamat mencoba ya semuanya………!!!!!!!!!!!!

kosakata dasar bahasa jepang

KATA GANTI 
Saya = watashi, watakushi, shousa, boku, atashi, ore
Kami = watashitachi, bokutachi, bokura, atashitachi, oretachi
Kamu = anata, kimi, omae
Kamu sekalian = anatagata, kimitachi, omaera
Dia (laki) = kare, karera (jamak)
Dia (perempuan) = kanojo, kanojora (jamak)
Ini = kore, korera (jamak)
Itu = sore, are, sorera (jamak), arera (jamak)

GREETING 
Selamat = omedetou (gozaimasu)
Selamat ulang tahun = tanjoubi omedetou
Selamat pagi = ohayou (gozaimasu)
Selamat siang = konnichiwa
Selamat malam = konbanwa
Selamat datang = youkoso, itteirasai
Selamat tinggal = sayonara
Selamat istirahat = oyasumi (nasai)
Apa kabar = ogenki desuka, o kigen ikaga desuka (formal)
Sampai jumpa lagi = mata aimashou, itte mairimasu

Spada = gomen kudasai
Permisi = shitsureishimasu
Silakan = douzo
Maaf = sumimasen, gomen (nasai)
Terimakasih = doumo, arigatou (gozaimasu)
Terimakasih kembali = dou itashimashite
Iya = hai
Tidak = iie
Saya berangkat = ittekimasu
Selamat jalan = itterasshai
Saya pulang = tadaima
Selamat datang = okaeri (nasai)
Selamat makan = itadakimasu
Terimakasih utk hidangannya = gochisousama deshita 

ANGKA (BANGO) 
1 = Ichi
2 = Ni
3 = San
4 = Shi/ yon
5 = Go
6 = Roku
7 = Sichi/ nana
8 = Hachi
9 = Ku/ kyuu
10 = Juu
11 = Juuichi
12 = Juuni
13 = Juusan
14 = Juushi/ juuyon
15 = Juugo
16 = Juuoku
17 = Juusichi/ juunana
18 = Juuhachi
19 = Juukyuu
20 = Nijuu
21 = Nijuuichi
22 = Nijuuni
23 = Nijuusan
30 = Sanjuu
37 = Sanjuunana
40 = Shijuu
50 = Gojuu
60 = Rokujuu
70 = Nanajuu
80 = Hachijuu
90 = Kujuu
100 = Hyaku
101 = Hyakuichi
110 = Hyakujuu
172 = Hyakunanajuuni
1.000 = Sen
1997 = Sen.kyuuhyaku.kyuujuu.nana
2.000 = Nisen
10.000 = Man/ ichiman
1.000.000 = Hyakuman

HARI-HARI (HIBI) 
Minggu = Nichiyoubi
Senin = Getsuyoubi
Selasa = Kayoubi
Rabu = Suiyoubi
Kamis = Mokuyoubi
Jumat = Kinyoubi
Sabtu = Doyoubi

Pagi = asa
Menjelang siang = gozen
Siang = hiru
Menjelang sore = gogo
Sore = yuugata
Malam = yoru/ ban

2 hari lalu = ototoi
Kemarin = kinou
Hari ini = kyou
Besok = ashita
2 hari lagi = asatte
Dulu = mukashi
Sekarang = ima
Masa depan = mirai/ shorai

Minggu/ pekan = shuu
Minggu depan = rai shuu

TANGGAL 
Tanggal 1 = Tsuitachi
Tanggal 2 = Futsuka
Tanggal 3 = Mikka
Tanggal 4 =Yokka
Tanggal 5 = Itsuka
Tanggal 6 = Muika
Tanggal 7 = Nonoka
Tanggal 8 = Youka
Tanggal 9 = Kokonoka
Tanggal 10 = Toka
Tanggal 11 = Juuichi nichi
Tanggal 12 = Juuni ichi
Tanggal 14 = Juuyokka
Tanggal 19 = Juukyuu nichi
Tanggal 20 = Hatsuka
Tanggal 21 = Nijuuichi nichi
Tanggal 23 = Nijuusan nichi
Tanggal 24 = Nijuuyokka
Tanggal 30 = Sanjuu nichi
Tanggal 31 = Sanjuuichi nichi 

NAMA BULAN .:rumus: bilangan pokok + gatsu:. 
Januari = Ichigatsu
Februari = Nigatsu
Maret = Sangatsu
April = Yongatsu/ shigatsu
Mei = Gogatsu
Juni = Rokugatsu
Juli = Sichigatsu/ nanagatsu
Agustus = hachigatsu
September = kugatsu
Oktober = juugatsu
November = juuichigatsu
Desember = juunigatsu

Bulan = getsu
Bulan lalu = sengetsu
Bulan ini = kongetsu
Bulan depan = raigetsu

MUSIM (KISETSU) 
Musim panas = natsu
Musim gugur = aki
Musim dingin = fuyu
Musim semi = haru
Empat musim = shiki

Tahun = nen/ toshi
Tahun lalu = kyonen
Tahun ini = konnen/ kotoshi
Tahun depan = rainen 

KET. TEMPAT 
Di atas = ue ni
Di bawah = shita ni
Di dalam = naka ni
Di luar = soto ni
Kanan = migi
Kiri = hidari
Di depan = mae ni
Di belakang = ushiro ni
Di samping = tonari ni

ANGGOTA TUBUH 
Rambut = kami (no ke)
Kepala = atama
Mata = me
Hidung = hana
Telinga = mimi
Gigi = ha
Mulut = kuchi
Tenggorokan = nodo
Dada = mune
Perut = onaka, hara
Pusar = heso
Lengan = ude
Tangan = te
Jari = yubi
Kaki = ashi
Kuku = tsume

WARNA 
Hitam = kuro
Putih = shiro
Merah = akai
Biru = aoi
Hijau = midori
Kuning = soiro
Ungu = murasaki
Abu-abu = haiiro
Jingga = orenjiiro
Pink = momoiro
Perak = giniro
Emas = kiniro 

makalah filsafat pendidikan

BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Istilah filsafat berasal dari dua suku kata dalam bahasa Yunani kuno, yaitu phile atau philos yang berarti cinta atau sahabat, dan sophia atau sophos yang berarti kebijaksanaan. Kedua suku kata tersebut membentuk kata majemuk philosophia. Dengan demikian, berdasarkan asal usul philosophia (filsafat) berarti cinta kepada kebijaksanaan atau sahabat kebijaksanaan. Karena istilah philosophia dalam bahasa Indonesia identik dengan istilah filsafat, maka untuk orangnya, yaitu orang yang mencintai kebijaksanaan disebut filsuf.

Harun Hadiwijono berpendapat bahwa filsafat diambil dari bahasa Yunani, filosofia. Struktur katanya berasal dari kata filosofien yang berarti mencintai kebijaksanaan. Dalam arti itu, menurut Hadiwijono filsafat mengandung arti sejumlah gagasan yang penuh kebijaksanaan. Artinya, seseorang dapat disebut berfilsafat ketika ia aktif memperoleh kebijaksanaan. Kata filsafat dalam pengertian ini lebih memperoleh kebijaksanaan. Kata filsafat dalam pengertian ini lebih berarti sebagai “Himbauan kepada kebijaksanaan”.

Di zaman Yunani, filsafat bukan merupakan suatu disiplin teoritis dan spesial, akan tetapi suatu cara hidup yang kongkret, suatu pandangan hidup yang total tentang manusia dan tentang alam yang menyinari seluruh kehidupan seseorang. Selanjutnya, dengan kehidupan atau perkembangan peradaban manusia dan problema yang di hadapinya, pengertian yang bersifat teoritis seperti yang di lahirkan filsafat Yunani itu kehilangan kemampuan untuk memberi jawaban yang layak tentang kebenaran peradaban itu telah menyebabkan manusian melakukan loncatan besar dalam bidang sains, teknologi, kedokteran dan pendidikan.

Perubahan itu mendorong manusia memikirkan kembali pengertian tentang kebenaran. Sebab setiap terjadi perubahan dalam peradaban akan berpengaruh terhadap sistem nilai yang berlaku, karena antara perubahan peradaban dengan cara berfikir manusia terdapat hubungan timbal balik.

Pendidikan adalah upaya mengembangkan potensi-potensi manusiawi peserta didik, baik potensi fisik, potensi cipta, rasa maupun karsanya agar dasar kependidikan adalah cita-cita kemanusiaan universal. Karenanya pendidikan bertujuan menyiapkan pribadi dalam keseimbangan, kesatuan, organis, dinamis, guna mencapai tujuan hidup kemanusiaan, melalui filsafat kependidikan. Filsafat pendidikan adalah filsafat yang digunakan dalam studi mengenai masalah-masalah pendidikan.

B.     Permasalahan

  1. Apa yang dimaksud filsafat pendidikan
  2. Apa saja ruang lingkup filsafat pendidikan
  3. Hubungan filsafat dengan filsafat pendidikan

C.    Manfaat

  1. Dapat menjadi suatu bekal bagi para pendidik untuk menghadapi masalah dalam pendidikan.
  2. Mahasiswa agar dapat memahami secara menyeluruh mengenai filsafat pendidikan.

BAB II

PEMBAHASAN

A.    Definisi Filsat Pendidikan

Filsafat pendidikan adalah aktivitas pikiran yang teratur yang menjadikan filsafat sebagai jalan untuk mengatur, menyelaraskan, dan memadukan proses pendidikan. Artinya, filsafat pendidikan dapat menjelaskan nilai-nilai dan maklumat-maklumat yang diupayakan untuk mencapainya. Dalam hal ini, filsafat, filsafat pendidikan, dan pengalaman kemanusiaan merupakan faktor yang integral. Filsafat pendidikan juga bisa didefinisikan sebagai kaidah filosof dalam bidang pendidikan yang menggambarkan aspek-aspek pelaksanaan falsafah umum dalam upaya memecahkan persoalan-persoalan pendidikan secara peraktis.

Menurut Jhon Dewey, filsafat pendidikan merupakan suatu pembentukan kemampuan dasar yang fudamental, baik yang menyangkut daya pikir (intelektual) maupun daya perasaan (emosional) menuju tabiat manusia. Menurut Imam Barnadib filsafat pendidikan merupakan ilmu uang pada hakikatnya merupakan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan dalam bidang pendidilkan. Baginya filsafat pendidikan merupakan aplikasi suatu analisis filosof terhadap pendidikan.

Untuk mendapatkan pengertian filsafat pendidikan yang lebih sempurna (jelas), ada baiknya kita melihat beberapa konsep mengenai pengertian pendidikan itu sendiri. Pendidikan adalah bimbingan ecara sadar dari pendidik terhadap perkembangan jasmani dan ruhani anak didikmenuju terbentuknya manusia yang memiliki yang utama dan ideal.

Dalam pandangan Jhon Dewey, pendidikan adalah sebagai proses pembentukan  kemampuan dasar yang fudamental, yang menyangkut: daya pikir (intelektual) maupun daya rasa (emosi). Dalam hubungan ini Al-Syaibani menjelaskan bahwa pendidikan adalah usaha mengubah tingkah laku individu dalam kehidupan pribadinya sebagai bagian dari kehidupan masyarakat dan kehidupan alam sekitarnya.

Dengan demikian, dari uraian di atas dapat kita tarik suatu pengertian bahwa filsafat pendidikan sebagai ilmu pengetahuan normatif dalam bidang pendidikan merumuskan kaidah-kaidah norma-norma dan atau ukuran tingkah laku perbuatan yang sebenarnya dilaksanakan oleh manusia dalam hidup dan kehidupannya.

Filsafat, jika dilihat dari fungsinya secara peraktis, adalah sebagai sarana bagi manusia untuk dapat memecahkan berbagai problematika kehidupan yang dihadapinya, termasuk dalam problematika dalam pendidikan. Oleh karena itu di simpulkan bahwa filsafat merupakan arah dan pedoman atau pijakan dasar bagi ilmu yang pada hakikatnya merupakan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan dalam bidang pendidikan yang merupakan penerapan analisis filosofis dalam lapangan pendidikan .

B.     Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan

Filsafat adalah studi secara kritismengenai masalah-masalah yang timbul dalam kehidupan manusia dan merupakan alat dalam mencari jalan keluar yang terbaik agar dapat mengatasi semua permasalahan hidup dan kehidupan yang dihadapi. Dalam pengertian yang luas, filsafat bertujuan memberikan pengertian yang dapat diterima oleh manusia mengenai konsep-konsep hidup secara ideal dan mendasar bagi manusia agar mendapatkan kebahagian dan kesejahteraan.

Dari uraian di atas, dapat dikatakan bahwa ruang lingkup filsafat adalah semua lapangan pemikiran manusia yang komprehensif. Segala sesuatu yang mungkin ada dan benar-benar ada (nyata), baik material konkret maupun nonmaterial (abstrak). Jadi, objek filsafat itu tidak terbatas.

Secara makro, apa yang menjadi objek pemikiran filsafat, yaitu permasalahan kehidupan manusia, alam semesta, dan alam sekitarnya, juga merupakan objek pemikiran filsafat pendidikan. Namun secara mikro, ruang lingkup filsafat pendidikan meliputi:

  1. Merumuskan secara tegas sifat hakikat pendidikan (the nature of education)
  2. Merumuskan sifat hakikat manusia, sebagai subjek dan objek pendidikan (the nature of man).
  3. Merumuskan secara tegas hubungan antara filsafat, filsafat pendidikan, agama dan kebudayaan.
  4. Merumuskan secara hubungan antara filsafat, filsafat pendidikan, teori dan pendidikan.
  5. Merumuskan hubungan antara filsafat negara (ideologi), filsafat pendidikan dan politik pendidikan (sistem pendidikan)
  6. Merumuskan sistem sistem nilai-norma atau isi moral pendidikan yang merupakan tujuan pendidikan.

Dengan demikian, dari uraian di atas diperoleh suatu kesimpulan bahwa yang menjadi ruang lingkup filsafat pendidikan ialah semua aspek yang berhubungan dengan upaya manusia untuk mengerti dan memahami hakikat pendidikan yang baik dan bagai mana tujuan pendidikan itu dapat dicapai seperti yang di cita-citakan.

C.    Hubungan Filsafat dengan Filsafat Pendidikan

Filsafat yang dijadikan pandangan hidup oleh suatu masyarakat atau bangsa merupakan asas dan pedoman yang melandasi semua aspek hidup dan kehidupan bangsa, termasuk aspek pendidikan. Filsafat pendidikan yang dikembangkan harus berdasarkan filsafat yang dianut oleh satu bangsa. Sedangkan pendidikan merupakan suatu cara atau mekanisme dalam menanamkan dan mewariskan nilai-nilai filsafat itu sendiri. Pendidikan sebagai suatu lembaga yang berfungsi menanamkan dan mewariskan sistem-sistem norma tingkah laku yang didasarkan pada dasar-dasar filsafat yang dijunjung oleh lembaga pendidikan dan pendidik dalam suatu masyarakat. Untuk menjamin upaya pendidikan dan proses tersebut efektif, dibutuhkan landasan-landasan filosogis dan ilmiah sebagai asas normatif dan pedoman pelaksanaan pembinaan.

Menurut Jhon Dewey, filsafat merupakan teori umum, sebagai landasan dari semua pemikiran umum mengenai pendidikan. Dalam kaitan ini, hasan langgulumg berpebdapat bahwa filsafat pendidikan adalah penerapan metode dan pandangan filsafat dalam bidang pengalaman manusia yang disebutkan pendidikan.

Selanjutnya Al-Syaibani secara teperinci menjelaskan bahwa filsafat pendidikan merupakan usaha mencari konsep-konsep di antara gejala yang bermacam-macam, meliputi

  1. Proses pendidikan sebagai rancangan terpadu dan menyeluruh.
  2. Menjelaskan berbagai makna yang mendasar tentang semua istilah pendidkan.
  3. Pokok-pokok yang menjadi dasar dari konsep pendidikan dalam kaitannya dengan bidang kehidupan manusia.

Hubungan antara filsafat dan filsafat pendidikan menjadi sangat penting sekali, sebab ia menjadi dasar, arah, dan pedoman suatu sistem pendidikan. Filsafat pendidikan adalah aktivitas pemikiran teratur yang menjadikan filsafat sebagai medianya untuk menyusun proses pendidikan, menyelaraskan, mengharmoniskan dan menerangkan nilai-nilai dan tujuan yang ingin dicapai. Jadi, terdapat kesatuan yang utuh antara filsafat, filsafat pendidikan, dan pengalaman manusia.

Filsafat menetapkan ide-ide, idealisme, dan pendidikan merupakann usaha dalam merealisasikan ide-ide tersebut menjadi kenyataan, tindakan, tingkah laku, bahkan membina kepribadian manusia. Kilpatrik mengatakan, berfilsafat dan mendidik adalah adalah dua face dalam satu usaha; berfilsafat ialah memikirkan dan mempertimbangkan nilai-nilai dan cita-cita yang lebih baik, sedangkan mendidik ialah usaha mereliasasikan nilai-niali dan cita-cita itu dalam kehidupan, dalam kepribadian manusia.mendidik ialah mewujudkan nilai-nilai yang dapat disumbangkan filsafat, dimulai dengan generalisasi muda, untuk membimbing rakyat, membina nilai-nilai dalam kepribadian mereka, demi menemukan cita-cita tertinggi suatu filsafat dan melembagakannya dalam kehidupan mereka.

Lebih lanjut, Burner dan Bruns mengatakan secara tegas bahwa tujuan pendidikan adalah tujuan filsafat yaitu untuk membimbing ke arah kebijaksanaan. Oleh kerena itu, dapat dikatakan bahwa pendidikan adalah reliasi dari ide-ide filsafat; filsafat memberi asas kepastian bagi peranan pendidikan sebagai wadah pembinaan manusia yang telah melahirkan ilmu pendidikan, lembaga pendidikan dan aktivitas pendidikan jadi, filsafat pendidikan merupakan jiwa dan pedoman dasar pendidikan.

Dari uraian di atas, diperoleh hubungan fungsional antara filsafat dan teori pendidikan berikut:

  1. Filsafat, dalam arti filosofis, merupakan satu cara pendekatan yang dipakai dalam memecahkan problematika pendidikan dan menyusun teori-teorinpendidikan oleh para ahli.
  2. Filsafat, berfungsi memberi arah begi teori pendidikan yang telah ada menurut aliran filsafat tertentu yang memiliki relevansi dengan kehidupan yang nyata.
  3. Filsafat, dalam hal ini filsafat pendidikan, mempunyai fungsi untuk memberikan petunjuk dan arah dalam pengembangan teori-teori pendidikan menjadi ilmu pendidikan.

Menurut Ali Saifillah, filsafat pendidikan, dan teori pendidikan terdapat hubungan yang suplementer: filsafat pendidikan sebagai suatu dua fungsi tugas normatif ilmiah yaitu:

  1. Kegiatan merumuskan dasar-dasar, tujuan-tujuan pendidikan, konsep tentang hakikat manusia, serta konsepsi hakikat dan segi pendidikan.
  2. Kegiatan merumuskan sistem atau teori pendidikan yang meliputi politik pendidikan, kepemimpinan pendidikan, metodologi pendidikan dan pengajaran, termasuk pola-pola akulturasi dan peranan pendidikan dalam pembangunan masyarakat.

Dari uraian di atas, kita  dapat menarik kesimpulan bahwa antara filsafat pendidikan dan pendidikan terdapat suatu hubungan yang erat sekali dan tak terpisahkan. Filsafat pendidikan mempunyai peranan yang amat penting dalam sistem pendidikan karena filsafat merupakan pemberi arah dan pedoman dasar bagi usaha-usaha perbaikan, meningkatkan kemajuan dan landasan kokoh bagi tegaknya sistem pendidikan.

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

  1. Filsafat pendidikan sebagai ilmu pengetahuan normatif dalam bidang pendidikan merumuskan kaidah-kaidah norma-norma dan atau ukuran tingkah laku perbuatan yang sebenarnya dilaksanakan oleh manusia dalam hidup dan kehidupannya.
  2. Ruang lingkup filsafat pendidikan ialah semua aspek yang berhubungan dengan upaya manusia untuk mengerti dan memahami hakikat pendidikan yang baik dan bagai mana tujuan pendidikan itu dapat dicapai seperti yang di cita-citakan.
  3. Filsafat pendidikan dan pendidikan terdapat suatu hubungan yang erat sekali dan tak terpisahkan. Filsafat pendidikan mempunyai peranan yang amat penting dalam sistem pendidikan karena filsafat merupakan pemberi arah dan pedoman dasar bagi usaha-usaha perbaikan, meningkatkan kemajuan dan landasan kokoh bagi tegaknya sistem pendidikan.

DAFTAR PUSTAKA

Dr.H.Wr. Hendra Saputra,M.Hum. 2008. Pengantar Filsafat Pendidikan. PSB FKIP UHAMKA:  Jakarta

Tatang Syarifudin, 2006.  Pengantar Filsafat Pendidikan. Percikan Ilmu: Bandung